Belanja Kebutuhan Sehari-hari di Pasar Tradisional & Supermarket di Taipei

Anti-mainstream banget ya tema tulisan yang gue posting. Haha, yaudah, kan sekarang udah jadi ibu rumah tangga. Oke. Setelah dua bulan lebih di sini, gue merasa interaksi dengan lingkungan sudah mulai meningkat (kok lama yaa?). Misalnya, udah tau di mana aja bisa beli beras dan telur kiloan. Selama ini, kalo belanja dua kebutuhan ini pasti di supermarket dan pasar pagi. Nah, yang jualan ternyata di dalam pasar. Selain itu, gue udah membuat kartu member di supermarket dekat rumah. Hehe. Gue udah mulai sering ngobrol sama mbak-mbak di karf**, nanya rekomen dia buat bantal dan selimut yang bagus. Mulai sapa pedagang dan tukang semir sepatu dekat rumah.

Untuk masalah harga barang, kadang rasanya males buat beli barang yang kalo dicompare (makanya jangan dicompare) dengan belanja di Indonesia pake Rupiah tuh mahal banget. Dan ini berlaku untuk kebutuhan sehari-hari. Misalnya, seikat sayur kangkung yang di Indonesia bisa kita beli dengan harga Rp3.000 (ikat besar) di sini harganya NT$55 alias Rp22.000. Untuk ikan dijual perpaket dan itu Rp40.000 dan kalo mau ikan murahan, ada sepaket Rp20.000. Ini beberapa kali kami beli. Haha. Tapi enak kok. Serius. Yang paling gak enak buat diingat adalah awal-awal kami beli ayam di pasar. Seekor NT$400 alias Rp160.000. Buat menghindari itu, kami mau beli dikit aja. Pas ke penjual yang agak jauhan, kami beli 3 paha ayam yg gede. tau harganya berapa? NT$500 alias Rp200.000. WTF? Sejak itu, gak lagi beli ayam di pasar. Beli di supermarket udah bisa dapat 2 ekor ayam dengan harga segitu. Dibanding dengan belanja di pasar traditional, belanja di supermarket jauh lebih murah untuk barang tertentu. Misalnya, untuk cabe merah kecil (kayak rawitnya di sini soalnya di sini ga ada rawit) dan cabe merah besar lebih murah di pasar traditional. Adapun untuk hampir semua sayur-sayuran, ayam potong. Sedangkan untuk buah, kentang, wortel, taoge, dan telur, harganya relatif sama. Musim dan ketersediaan barang benar-benar terasa memengaruhi barang di pasar traditional. Gue masih ingat sebulan lalu beli 1/2 kol NT$20, eh minggu lalu di pedagang yang sama udah jd NT$50 dan di pedagang yang lain NT$65. Adapun di supermarket 1 kol utuh NT$29 naik, tapi masih NT$49 jadi masih mendingan.

Barang kebutuhan lainnya seperti sabun, pasta gigi, bahkan camilan kadang dipromo lebih murah atau bahkan buy 1 get 1. Oh iya, kecenderungan mereka mungkin, entah karena staf peduli banget sama customer, atau staf malas, atau emang peraturannya seperti itu, atau emang gak mau ngebodohin customer, barang yang sudah kurang baik atau sudah lebih lama, diletakkan di bagian paling belakang. Mereka tidak menjalankan FIFO dengan maksimal seperti di Indonesia. Jadi lebih aman, untuk kebutuhan seperti sayur dan buah lebih dipilih untuk dibeli di supermarket.

Buah juga salah satu kebutuhan yang harus ada tiap hari. Biasanya saya beli di toko buah yang sudah jelas tertulis harganya. Jadi di antara banyak pilihan, bisa ditimbang-timbang mau beli buah yang mana supaya tidak bosan dan harganya terjangkau. Di toko buah juga kalo lagi promo, harganya miring banget. Apalagi pas promo baru buka. Misalnya jeruk keprok yang lagi musim, dibawa abang-abang gerobak sekilo NT$59, dijual sama pedagang di pasar NT$100, eh di toko buah yang baru buka NT$1/pcs. Misalnya tuh ya.. hehe.. kalo melon dan anggur sih relatif sama.

Untuk produk Indonesia seperti i**omie dan teh tarik mudah didapatkan di supermarket. bahkan di karf** ada mi se****. Toko Indonesia yang jual produk Indonesia juga banyak mengingat di Taiwan banyak orang Indonesia yang kerja dan kuliah. Dan yang tidak di antaranya, mungkin. Kayak gue, haha. Hmm… Semoga IRC bisa segera diurus dan terbit supaya bisa ngelamar sana-sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s