‘bahagia itu sederhana’ yang hilang.

Gue merasa berdosa dengan diri gue sendiri. Berdosa sekali. Belakangan ini (sebulan full, bahkan), gue bukan diri gue, dunia gue bukan dunia gue, diri gue bukan diri gue. Jarang punya waktu untuk diri sendiri (ya sebenernya ada  sih, tapi jatuhnya ke hal-hal ga penting). Liat aja nih blog kusut bener, kaga pernah diurusin, kaya pemiliknya.

Cerita gue masih dalam kerandoman yang memuncak. Beberapa hari lalu gue dari Bali. 6 hari di sana. Sendiri. Aneh ya? Mana enak liburan sendiri. Hampir semua teman gue kaget dan ngerespon kalo liburan gue sendiri bakal ngebosenin. Ya gue emang pengen sendiri dan di Bali ada orang-orang yang gue kenal. makanya awalnya gue sounding dulu di twitter, kali aja ada temen yang mau ke Bali juga jadi bisa ketemuan deh. Yap, kebetulan waktu itu Kak Bante (temen dari Jogja yang sekarang lagi tinggal di Tangerang) lagi ke Bali juga. Ketemu deh. Di sana gue juga ketemu sama keluarga dan teman-teman lain. Tapi postingan ini bukan untuk cerita tentang liburan di Bali (liburan yang lebih mahal daripada sebelumnya, karena gue sotoy-sotoy pake acara shopping). Kita kembali ke #kerandoman yang gue bilang sebelumnya.

Berat badan gue yang dari 63 jadi 56. Sori, maksud gue jadi 66kg. Naik 3kg dan itu terlihat di sekitar perut dan paha (betis juga sepertinya, tapi ini bukan karena makan tapi karena jalan-jalan terus di Bali. Jalannya sih kadang pake mobil tapi kebanyakan jalan kaki, haha). jayus yah gue? emang.

Gimana masalah pekerjaan? Sampai sekarang gue masih lamar sana lamar sini. Dan arti nyesek bagi gue adalah sedang tidak di kota di mana gue melamar dan dipanggil untuk interview lanjutan. Kemarin gue ada panggilan kedua dari perusahaan media di Jakarta. Impian orang banget buat masuk ke sana. and guest what? im here, masih berpijak di Makassar (lagi). Dikit lagi masuk ke bulan ke 6 gue ga jadi karyawan di mana-mana kecuali jalanin usaha jualan online shop kecil-kecilan dan bantu jalanin usaha warnet di rumah (baca: jadi operator warnet), haha.

Banyak hal kecil nan sederhana yang lama banget ga gue lakuin. Misalnya renang (terakhir minggu lalu di penginapan Bali), nonton di bioskop, creambath, ngurusin blog, atau,,, bahkan yah, bahkan nih, bahkan nyalain laptop aja ga pernah selama 1,5 bulan ini.. atau sekadar nyalain iPod dan dengerin sambil guling-guling ga pernah T.T’ aneh kan gue. Dosa ga sih kalo kita terbawa sama keadaan yang sebenarnya bisa kita buat ga ngatur kita dan di saat itu malah kebiasaan-kebiasaan ‘bahagia itu sederhana’ jadi ilang? :”(

gue harus balik ke kebiasaan-kebiasaan menyenangkan seperti biasa dan #random, cepatlah berakhir.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s