Malam Terakhir di Makassar

Hidup kembali menegur. Hidup mengingatkan lagi, betapa indahnya ia. Hidup mengajarkan keseimbangan. Kadang ia dikunjungi oleh masa lalu, kadang ia disapa oleh masa depan.

Penampakan purnama,
Malam-malam penuh obrolan di kedai kopi,
Waktu-waktu yang dihabiskan dengan orang-orang yang tersayang…
Memang, hidup akan selalu mengingatkan kita, bahwa ia indah.

Minggu pagi kemarin gue tiba di Makassar, setelah seminggu lebih di Toraja. Yap, kemarin ada acara Pertemuan Raya a.k.a Praya IX PPGT di Mengkendek, Toraja. Acara seindonesia yang diadakan 5 tahun sekali ini katanya dihadiri sekitar 5000-7000 orang. Layaknya acara seperti itu, banyak pertemuan dengan teman baru😀 seru, capek, adrenalin di atas hari-hari biasa. Puji Tuhan, dari Klasis Pulau Jawa dapat 2 emas dan 3 perak dari akumulasi kegiatan dan lomba-lomba yang diadakan dalam Praya.😀

Salah satu kenang-kenangan dari Praya adalah kulit yang hitamnya gak nyantai. Wkwkkk. Gue itemmmm banget T.T tapi yaudah lah ya ga apa2, nanti balik lagi ke warna asli, walau agak lama. Heheee…

Hmm… Sebenarnya yang mau gue ceritain bukan Prayanya, tapi hari-hari pas gue di Makassar ini. Dalam 5 bulan terakhir, ini adalah kedatangan keempat gue ke Makassar. Bolak-balik bolak-balik kaya’ angkot. Hehee. Ada aja alasan gue balik balik ke sini. Ya mumpung belum masuk kerja.

Seperti malam-malam biasanya, Joy bakal tidur di kamar gue. Dia merelakan tidur di kamar berAC bareng bokap dan nyokap. Dari jaman dia manggil gue “Lala”, sampe manggil dengan nama “Lia” dan gue selalu ingatin buat nambahin “Kaka” di depan “Lia”, Doi tetap mau tidur sama gue.

Kejadian-kejadian “so sweet” tiap kita mau tidur adalah doi selalu merhatiin gue dengan hal-hal kecil. Misalnya…
“Janganmi saya pake bantal. Kau mo pake ini,” doi nyodorin bantal ke gue.
“Sama-sama meki pake ini bantal,” kalo bantal cuma ada satu. Dan abis itu dia pun tidur ga pake bantal.
“Lia, kasih naik-naik kepalamu di bantal.”
“Lia, belum ngantuk ko? | kenapa kah? Ngantuk meko? | kau iya? | iya, ngantuk ma| sy juga ngantukmi”. Hahaaa adek gue ga mau ngaku ngantuk kalo gue belum ngantuk, padahal matanya udah sayu banget. Huaaa :”)

Hal yang sering Joy lakukan adalah nge-sms gue gini “oke saya panggil kakak jeko, tapi cepat pulang ke rumah” atau “Lia, kenapa lama sekali ko ke rumah” atau “saya nda sayang ko kalo besok ko pulang, lusa mo.” Doi selalu ngomong gitu ke gue. Dan itu yang bikin gue suka gampang kangen sama Joy.

Sekarang adek gue udah tidur dan itu artinya gue udah bisa ngepack pakaian gue. Oia, di Makassar sedang purnama🙂 :*

Posted from WordPress for BlackBerry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s