0

Tentang Toraja dan Sul-sel www.halocelebes.wordpress.com

Hei semua. Tengkyu krn mslh follow blog ini dan ‘main-main’ di sini. Kalo kalian mau nanya2 tentang Toraja dan Sulawesi Selatan atau pesan handicraft/aksesoris, atau apapun dari Toraja dan Sul-sel, kalian bisa jadiin HALOCELEBES! sbg tempat buat nanya2 dan pesan barang tersebut.

Add/tlp aja ūüėČ
‚ėé0812-2424-2242 PIN: 277D8B09

http://www.halocelebes.wordpress.com

GBU guys…

ps: slain handicraft Toraja dan Sul-sel, HALOCELEBES! juga jualan sepatu handmade keren dan jual nomor cantik (perdana) #KlikCard buat kamu yg suka dgn nomor cantik yg cocok dijadikan nomor kontak utk usaha/perusahaan kamu.

0

Taipeistuff

Hi guys.

@taipeistuff
melayani :

– titip beli barang di Taiwan ke Indonesia. Pelanggan bisa memberitahu toko yang menjual barang tsb / link website online store lokal Taiwan. Jika pelanggan tidak tahu tempat untuk membeli barang tsb, maka kami butuh waktu yg tidak terburu-buru untuk bantu mencari

– titip alamat di Taiwan & titip kirim alamat dari Taiwan ke Indonesia

– pengiriman barang menggunakan jasa ekspedisi laut dan udara

– supply barang-barang impor dari Taiwan ke Indonesia untuk keperluan online shop dan kebutuhan pribadi dan toko. Makanan, kosmetik, baju, perlengkapan rumah tangga, barang koleksi, buku, majalah, fashion, dan lain-lain

– melayani titip bawa oleh-oleh makanan (handcarry) waktu disesuaikan dengan jadwal perjalanan

– melayani pembelian satuan dan grosir

– melayani pembelian untuk reseller (hanya utk pembelian besar dan berkala)

– melayani dropship ke Indonesia

Keterangan :

Hanya untuk barang legal

Tidak menerima barang terlarang atau tidak jelas asal-usulnya

Pelanggan menerima barangnya dibuka/dicek sebelum kami kirim

– harga barang belum termasuk biaya-biaya lain seperti : ongkos kirim barang dari toko ke kami, ongkos transport kami mencarikan barang pelanggan

INFO lebih lanjut & order hubungi :

ID line : taipeistuff

IG : taipeistuff

0

Jalan – Jalan & Manfaat Freezer

Well. Ini random banget. Tapi sejak beberapa hari lalu, saya benar-benar ingin share tentang ini. Mengingat jasa-jasa freezer belakangan, bulatlah niat saya untuk menulis malam ini. 1.36AM waktu Taipei.

Freezer di kulkas punya banyak manfaat. Setidaknya untuk orang yang suka pulang kampung buat skalian wiskul dan bungkus bawa balik ke rantau. Misalnya :

  1. Beberapa bulan lalu saya bawa nasi padang pesenan Suami dengan harap-harap cemas karena penerbangan Jakarta – Taipei waktu itu transit di Changi, Singapore sekitar 6-8 jam (lupa tepatnya). Sore itu sebelum ke bandara saya singgah di warung nasi padang dan¬†nyimpen¬†makanan di¬†rice cooker. Puji Tuhan, makanannya nyampe’ di Taipei dan masih bagus. Suami bisa makan dengan lahap. Sampai suatu hari tante saya ngasih tau kalo cara buat makanan awet adalah bekuin dulu di¬†freezer. –>¬†dan entah kenapa kok selama ini saya baru ngeh.. padahal kan memang dari dulu-dulu kalo mau bawa oleh-oleh otak-otak atau bakso ati raja dari Makassar – Jakarta, atau lumpia sulawesi, pasti makanan itu dimasukkin ke¬†freezer¬†dan diambil sebelum ke bandara. Cuma ga tau kenapa, entah karena selama ini ga kepikiran kalo¬†makanan panas (disimpan di suhu ruangan dulu) & berkuah juga bisa awet di perjalanan kalo dibekuin dulu (HAHA).
  2. Bekuin durian. 2 bulan lalu pas balik dari Indonesia (dengan waktu yang mepet dan ga sempat makan durian), saya buka app GoFood dan nemu Durian Ucok dekat Bandara Soekarno Hatta. Free delivery pula ke bandara. Sebelumnya, saya pernah liat di tivi kalo Durian Ucok punya cara supaya durian bisa masuk bagasi pesawat. Jadi kita cukup ngasih pesan untuk durian dibungkus dengan baik karena mau masuk pesawat. Pas nyampe di saya, sekilo durian itu (sudah tanpa kulit) dikemas rapi dan tertutup. Dan dalam keadaan dingin. Saya rasa baru keluar dari freezer. Puji Tuhan pas kami terima ga bau sama sekali pas udah nyampe di Taoyuan Airport, Taiwan, baunya baru keluar tapi masih oke masuk di koper. Nyampe Taiwan langsung diembat dan masukin kulkas. Oh iya, waktu itu pesawat kami direct cuma 6 jam dan total perjalanan mungkin hanya 7-8 jam termasuk nunggu di Soetta dan taksi ke rumah di Taipei. Tapi saya rasa untuk perjalanan yang lebih lama juga tidak masalah.
  3. Ini cerita waktu kami 2 minggu lalu ke Indonesia. Berangkat pagi dan tengah malam baru ngeh kalo kami masih punya banyak nasi di rice cooker dan roti tawar. keduanya dimasukkan dalam food container, tertutup rapat dan masuk freezer. Pas balik dari Indonesia sekitar 8 hari, nasi & roti kami masih baik dan tidak berubah dari yang awal. YEY.

Jadi kalo jalan-jalan dan mau bawa pulang makanannya, jangan lupa masukkin freezer . Kalo minibar / kulkas di kamar hotel ga punya freezer, nitip sama kitchen hotel aja. hehe. GBU

0

Kembali Menulis

Bulan lalu Deni (My Beloveddddd Husband) menghadiahkan Go-Pro sebagai alternatif¬†request-an Istrinya yang meminta DSLR yang ‘rencananya’ mau gue gunakan untuk VLOG-an. Kalo berhasil (yang emang butuh proses), lumayan akan memberikan kegiatan positif (bangetss).

Hari berlalu, minggu berlalu, dan bulan pertama pun berlalu. Gue ga tau apa yang salah. Ada aja halangannya. Mulai dari belajar ngedit yang ga lancar-lancar entah karena emang gitu prosesnya atau aplikasi edit video yang ga tepat, ga ada waktu ga niatin supaya ada waktu belajar ngedit, ga bisa jalan jauh, ga dapat objek menarik, atau emang gue ga bakat bikin video, atauuuuu… emang ga ada yang menarik. GAK LAH. banyak banget yang menarik mah. Cuma, mungkin sekarang gue bikin tulisan aja terus di BLOG Reguler.. HEHE.

OKAY. kalo begitu, mulai sekarang gue akan update tulisan di category @taipeijourney di sini. Sesuai namanya @taipeijourney berisi cerita-cerita, info, daaaaaaaaaaaaaaaaaaaan HITS Itinerary 4D3N di Taipei, Taiwan.

1

Cari Partner Bisnis Kecil-kecilan

Hai, seiring dengan lebih tau tentang Taiwan tapi masih harus banyaaaaaaaaaak banget belajar, saya lagi cari reseller-reseller di seluruh daerah di Indonesia untuk menjual barang dari Taiwan. Tentu saja dengan kualitas yang baik. Barang-barang lucu yang barangkali saja ada yang cari, ada yang koleksi atau lainnya. Yap, ada yang ready stock ada juga yang by request alias by pre order (PO). Untuk make up, saya juga bisa kasih harga murah dengan kualitas barang original. Kebanyakan barang Made in Taiwan dan Made in Korea. Dan tentu saja, barang-barang ini legal dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku (no-abal & no-tipu).

Selain mencari rekan yang bisa jadi reseller di Indonesia, saya juga mencari forwarder yang bisa membantu sistem pengiriman dari Taiwan ke Indonesia, termasuk mengurus izin dan bea cukai, hingga mengantarkan barang ke reseller. Jika Anda orangnya, silakan bisa mengirim email ke harliharun@gmail.com

thank you.

 

Cari Partner Bisnis Kecil-kecilan

 

0

Transportasi dari Bandara Taoyuan Taiwan ke Taipei

Hi..

Untuk alat transportasi umum dari Bandara Taoyuan ke kota ada beberapa alternatif, seperti taksi, bus, high speed rail, dan MRT.

  1. Taksi РKalo mau naik taksi gampang banget. Setelah ngambil bagasi, lo mengarah ke pintu keluar. Ngikutin plang tulisan taksi. Lo bisa langsung nyebutin alamat tujuan. Biasanya supir taksi bandara bisa bahasa Inggris. Tapi supaya lebih yakin, alamat tujuan bisa lo translate dulu dari ke bahasa Mandarin. Jangan panik karena belum punya nomer hp yang bisa dipake karena di bandara ada wifi (yaeyalah, li.., hehe). Biaya sekitar NT$900-1200 (kali ke Rp400/NT$1)
  1. Bus – Untuk bus, lo juga sisa ikutin plang yang ngarahin ke loket bus untuk beli tiket. di tiap loket ada info nomer bus yang bisa dipilih sesuai tujuan. Misalnya gue ke Nanjing Fuxing naik Evergreen NT$135 atau NT$145 lupa.. tapi segitulah. Perjalanan sekitar 1 jam.
  2. High Speed Rail / MRT – Untuk naik HSR atau MRT, lo harus ke MRT Station dulu. Jadi naik bus yang ke Taipei Main Station, lalu lanjur naik HSR atau MRT yang ada di Taipei Main Station. Jadi harus beli tiket dulu di loket bus.

Oh iya, overall kalo lo bawa koper dan harus naik kendaraan umum (bahkan even harus nyambung naik MRT) lo ga perlu ragu. Karena buaaaaanyak banget orang yang juga melakukannya. Pokoknya sarana seperti jalan dan trotoar mulus jadi lo gak bakal kesusahan kayak bawa koper di Indonesia (CMIIW, hehe.) Petugas bus dan petugas bandara juga bakal dengan baik banget bantuin kok..

Sampai jumpa di Taipei.

0

Belanja Kebutuhan Sehari-hari di Pasar Tradisional & Supermarket di Taipei

Anti-mainstream banget ya tema tulisan yang gue posting. Haha, yaudah, kan sekarang udah jadi ibu rumah tangga. Oke. Setelah dua bulan lebih di sini, gue merasa interaksi dengan lingkungan sudah mulai meningkat (kok lama yaa?). Misalnya, udah tau di mana aja bisa beli beras dan telur kiloan. Selama ini, kalo belanja dua kebutuhan ini pasti di supermarket dan pasar pagi. Nah, yang jualan ternyata di dalam pasar. Selain itu, gue udah membuat kartu member di supermarket dekat rumah. Hehe. Gue udah mulai sering ngobrol sama mbak-mbak di karf**, nanya rekomen dia buat bantal dan selimut yang bagus. Mulai sapa pedagang dan tukang semir sepatu dekat rumah.

Untuk masalah harga barang, kadang rasanya males buat beli barang yang kalo dicompare (makanya jangan dicompare) dengan belanja di Indonesia pake Rupiah tuh mahal banget. Dan ini berlaku untuk kebutuhan sehari-hari. Misalnya, seikat sayur kangkung yang di Indonesia bisa kita beli dengan harga Rp3.000 (ikat besar) di sini harganya NT$55 alias Rp22.000. Untuk ikan dijual perpaket dan itu Rp40.000 dan kalo mau ikan murahan, ada sepaket Rp20.000. Ini beberapa kali kami beli. Haha. Tapi enak kok. Serius. Yang paling gak enak buat diingat adalah awal-awal kami beli ayam di pasar. Seekor NT$400 alias Rp160.000. Buat menghindari itu, kami mau beli dikit aja. Pas ke penjual yang agak jauhan, kami beli 3 paha ayam yg gede. tau harganya berapa? NT$500 alias Rp200.000. WTF? Sejak itu, gak lagi beli ayam di pasar. Beli di supermarket udah bisa dapat 2 ekor ayam dengan harga segitu. Dibanding dengan belanja di pasar traditional, belanja di supermarket jauh lebih murah untuk barang tertentu. Misalnya, untuk cabe merah kecil (kayak rawitnya di sini soalnya di sini ga ada rawit) dan cabe merah besar lebih murah di pasar traditional. Adapun untuk hampir semua sayur-sayuran, ayam potong. Sedangkan untuk buah, kentang, wortel, taoge, dan telur, harganya relatif sama. Musim dan ketersediaan barang benar-benar terasa memengaruhi barang di pasar traditional. Gue masih ingat sebulan lalu beli 1/2 kol NT$20, eh minggu lalu di pedagang yang sama udah jd NT$50 dan di pedagang yang lain NT$65. Adapun di supermarket 1 kol utuh NT$29 naik, tapi masih NT$49 jadi masih mendingan.

Barang kebutuhan lainnya seperti sabun, pasta gigi, bahkan camilan kadang dipromo lebih murah atau bahkan buy 1 get 1. Oh iya, kecenderungan mereka mungkin, entah karena staf peduli banget sama customer, atau staf malas, atau emang peraturannya seperti itu, atau emang gak mau ngebodohin customer, barang yang sudah kurang baik atau sudah lebih lama, diletakkan di bagian paling belakang. Mereka tidak menjalankan FIFO dengan maksimal seperti di Indonesia. Jadi lebih aman, untuk kebutuhan seperti sayur dan buah lebih dipilih untuk dibeli di supermarket.

Buah juga salah satu kebutuhan yang harus ada tiap hari. Biasanya saya beli di toko buah yang sudah jelas tertulis harganya. Jadi di antara banyak pilihan, bisa ditimbang-timbang mau beli buah yang mana supaya tidak bosan dan harganya terjangkau. Di toko buah juga kalo lagi promo, harganya miring banget. Apalagi pas promo baru buka. Misalnya jeruk keprok yang lagi musim, dibawa abang-abang gerobak sekilo NT$59, dijual sama pedagang di pasar NT$100, eh di toko buah yang baru buka NT$1/pcs. Misalnya tuh ya.. hehe.. kalo melon dan anggur sih relatif sama.

Untuk produk Indonesia seperti i**omie dan teh tarik mudah didapatkan di supermarket. bahkan di karf** ada mi se****. Toko Indonesia yang jual produk Indonesia juga banyak mengingat di Taiwan banyak orang Indonesia yang kerja dan kuliah. Dan yang tidak di antaranya, mungkin. Kayak gue, haha. Hmm… Semoga IRC bisa segera diurus dan terbit supaya bisa ngelamar sana-sini.